Bagi yang mendiami rumah bertingkat atau mempunyai strata seperti flat, apartmen, town house dan sebagainya, masalah siling bocor bukanlah sesuatu yang pelik. Yang menjadi isu adalah siapa yang harus dipertanggung jawab atau bagaimana cara untuk menguruskan isu ini lebih-lebih lagi jika tak dapat kerja sama dari unit atas?

Peguam hartanah En. Salkukhairi Abd Sukor berkongsi langkah-langkah yang perlu dilakukan oleh unit yang terkesan.

Apa yang patut dilakukan jika pemilik mendapati terdapat kebocoran pada siling rumah strata mereka?

1. Buat aduan kepada pihak pengurusan (atau pemaju jika masih lagi dalam waranti).

2. Pemeriksaan akan dijalankan oleh pihak pengurusan/ pemaju di unit anda untuk mencari penyebab kebocoran dan siapa yang harus dipertanggungjawabkan. (Peraturan 57).

3. Seksyen 142 Akta Pengurusan Strata 2013 menyatakan, jika kebocoran terdapat pada siling rumah anda, maka unit di atas yang harus dipertanggungjawabkan jika tiada bukti yang menunjukkan sebaliknya.

4. Ini bukan bermakna automatik unit di atas yang mengakibatkan kebocoran. Justeru itu, pihak pengurusan boleh menjalankan pemeriksaan lanjut di unit tersebut demi mempercepatkan proses siasatan.

5. Bagaimana pula jika pemilik rumah enggan unitnya diperiksa oleh pihak pengurusan?

Menurut Peraturan 63, Peraturan-Peraturan Pengurusan Strata 2015, sekiranya pemilik unit di atas anda tidak memberi akses ke unitnya untuk pemeriksaan, maka pemilik berkenaan boleh didapati bersalah dan dikenakan denda tidak melebihi RM50,000.00 atau penjara tidak melebihi tiga tahun.

6. Jika berlaku kebocoran tersebut, daripada siapa kita boleh tuntut kerugian tersebut?

Ini bergantung sama ada harta tersebut masih dalam tempoh liabiliti kecacatan atau tidak.

Jika belum tamat tempoh liabiliti kecacatan, maka pemajulah yang perlu bertanggungjawab ke atas kerosakan itu manakala sekiranya sudah tamat tempoh liabiliti kecacatan dan terbukti unit di atas anda yang menyebabkan kebocoran, pemilik unit tersebutlah yang bertanggungjawab.

7. Kalau si pemilik unit tersebut gagal membaiki kebocoran itu sehingga menyebabkan pihak pengurusan terpaksa membaikinya, maka pihak pengurusan boleh tuntut kos pembaikan itu ditanggung oleh si pemilik unit itu.

Kalau nak tahu kupasan lebih lanjut, boleh baca terus pada perkongsian asal yang disertakan