Jambatan Terapung memainkan peranan penting dalam pembentukan kolektif Aqua Alta, yang telah menjadi kajian oleh Arkitek Colectivo Aqua Alta.

Banjir kerap berlaku di Sungai Paraguay, tetapi pada bulan Julai 2014 dan Disember 2015, ketinggian sungai masing-masing mencapai 7,38 m dan 7,73 m (ketinggian sungai tertinggi dalam sejarah adalah 9,00 m dan paras banjir kritikal adalah 5,50 m), lebih dari 4 meter di atas tahap di mana banyak orang tinggal di sepanjang tebing Sungai Paraguay. Majoriti mangsa ini berada di bandar Asunción dan sekitarnya.

Kini, pemasangan di MUSA – Museu da Amazonia (Muzium Amazon) di Manaus mengembalikan kerja yang dilakukan pada tahun 2014 dan 2015 sebagai cogan kata. Walaupun bandar terapung di Manaus memainkan peranan penting dalam budaya dan ekonomi dalam kehidupan bandar sejak kebelakangan ini, kita secara beransur-ansur menjauhkan diri dari ciri khas kota Amazon ini kerana penduduknya semakin jauh ke hutan.

IKLAN

Pada tahun 2021, sungai Rio Negro mencapai ketinggian 30.02m, yang merupakan banjir tertinggi yang pernah dicatat dalam sejarah Manaus. Fenomena ini berlaku berulang kali dan lebih intensif di bandar-bandar lain di Amazon dan mendorong kita untuk mencari penyelesaian teknologi untuk mengurangkan kemungkinan kesan negatif. Sebagai arkitek, bagaimana kita dapat memberi sumbangan agar kota-kota Amazon tidak menjadi mangsa industri banjir dan dapat menampilkan seni bina yang bertindak balas terhadap sifat perairan bermusim? Jambatan itu, yang dibina dengan sisa dari Kawasan Industri Manaus, adalah karya seni dan manifesto.

Pada mulanya, karya seni fungsionalis ini berbeza dengan pemandangan semula jadi tasik yang indah, tetapi kemudian, pada peringkat kedua pemasangan, ia akan berinteraksi dengan aliran tercemar di tengah Hutan Simpan Adolpho Ducke.

IKLAN

Masih percaya pada jambatan, tetapi kami juga percaya bahawa masalah struktur masyarakat, dan negara, dapat diatasi dengan projek-projek yang menampilkan penyelesaian konkrit dan tahan lama. Kami percaya bahawa kerana kekurangan infrastruktur asas, arkitek dan profesional lain mesti terlibat dan terlibat dalam amalan yang lebih berkesan dengan bekerjasama, dan bekerjasama dengan seluruh komuniti, untuk membuktikan bahawa walaupun kekurangan sumber kewangan, adalah mungkin untuk melaksanakan projek itu nampak mustahil.

IKLAN

Kumpulan NAMA (Núcleo Arquitetura Moderna na Amazônia) mempersembahkan “Floating Bridges” di MUSA dan menawarkan pengunjung refleksi mengenai keperluan untuk terus meneliti seni bina terapung di Amazon dan juga untuk mengurangkan perbelanjaan awam dalam keadaan darurat – yang berlaku secara berkala kerana banjir bermusim  di sungai ini.

Kredit: Colectivo Aqua Alta

Lokasi: Manaus, Brazil