Bumbung merupakan salah satu elemen paling penting dalam pembinaan sesebuah bangunan atau kediaman. Tanpa bumbung, tiadalah tempat berteduh dari hujan dan panas.

Jenis atau bahan yang digunakan untuk bumbung pula memberikan kesan jangka panjang yang berbeza-beza bergantung kepada persekitaran dan penggunaan.

Melalui perkongsian saudara Zuryat Abadi di grup Tukang Apa Hari Ini, mari kita tambah pengetahuan tentang bumbung untuk panduan bersama.

BUMBUNG
Memandangkan sekarang musim hujan, abang keraplah dipanggil untuk tampal,baikpulih kebocoran bumbung dan tukar jenis bumbung. Sampai tak cukup kakitangan nak kejarkan kerja bumbung.

Ramai yang bila ada masalah bumbung bocor berkira-kira untuk buat slab konkrit bagi menggantikan bumbung asal mereka yang terdiri dari atap jenis genting pasir,asbestos dan zink.

Jangan boss. Jangan pakai concrete slab. Maintenance/penyelenggaraan lagi demam dari guna atap jenis lain. Masalah air bocor melalui rekahan dan serapan pada konkrit tu memang susah nak diselenggara dan diperbaiki.

Kalau letak lapisan baru water proofing/kalis air sekadar bertahan setahun dua. Boleh nak buat concrete slab kalau betul2 tebal dan bancuhan konkrit ikut spesifikasi.

Tapi tetap bermasalah pada sambungan antara konkrit>konkrit atau konkrit>bata/dinding. Lagipun ianya tidak sesuai dengan iklim khatulistiwa negara kita yang panas dan lembab sepanjang tahun.

Lembab yang dimaksudkan ialah hujan bukan lembab dek salji. Aliran cecair yang menerobos melalui apa saja rekahan atau menyerap melalui konkrit yang berasaskan pasir.

Percayalah. Tukang repair bumbung macam abang memang hadap inilah setiap kali baiki kebocoran bumbung. Paling elok gunalah atap dari genting seramik/tanah liat yang tindihan bertangkup antara 1 sama lain (harganya lebih mahal dari atap yang biasa kita gunakan).

Ada jenis atap genting seramik ini tindihan bertangkup seperti tindihan atap jenis asbestos. Insha Allah ini jenis atap yang paling kurang kos penyelenggaraan berbanding zink (masalah kepala paku, kepala screw dimakan usia), asbestos (masalah sama dengan zink), genting pasir (tindihan terlalu sedikit/terjungkit dan masalah air menyerap disebabkan sifat pasir itu apabila lapisan pelindungnya terhakis dek air hujan).

Atap genting jenis tanah liat/seramik ini kalau betul darjah curamnya insha Allah tak akan bocor. Lagipon kebanyakan pembuatan seramik atau tanah liat ini melalui proses pembakaran yang menjadikannya lebih baik (tidak menyerap haba dan air terlalu banyak).

Satu lagi, bangunan 10 tahun dulu banyak guna kayu sebagai kuda-kuda dan gulung-gulung. Ada kayu meleding, terkiat sehingga menyebabkan genting pasir jenis tindihan terjungkit dan bocor bila hujan lebat atau ribut).

Tidak seperti kayu 30 atau 40 tahun dulu yang kayunya adalah dari jenis kayu baik dan matang. Kayu kebelakangan ini adalah kayu muda dan jenis kayu kualiti rendah.

Ini juga memainkan peranan didalam pembinaan. Jenis kayu itu sendiri dan untuk mendapatkan kayu berkualiti dan cukup matang tahun 2020 ni memang korang cukup kayalah. Aamiin.

Apabila ada yang panggil baiki kebocoran atap jenis genting pasir ni 2 pilihan abang bagi ;

Pertama, letak kepingan aluminium dibawah atap genting untuk menghalang air menembusinya (pakej tukar sekali gulung2 kayu kepada gulung2 jenis besi bergalvani)

Atau kedua, tukar kepada atap jenis lain. Kalau tak buat cara ni. Pasti esok lusa abang dipanggil lagi untuk datang baiki kebocoran yang sebenarnya ialah usaha sia-sia. Hari ni tampal belah A (guna silicon dan seangkatannya). Esok bocor pula belah B. Siap B masalah kat belah C pula. Jadi ulang gitu jela sampai abang Jamil kau pengsan.

Kena keluar kos lebih bukan? Kos untuk penyelenggaraan berulang. Lebih baik 1 kali keluar duit lebih. Ubahsuai atau tukar jenis atap. Bertahan lagi 10-15 tahun mantap sangat dah. Lagipon abang tak suka dipanggil kerap kali. Nanti orang ingat abang kerja curi-tipu. Padahal abang dah terangkan bumbung tu tak guna tampal dan baiki. Paling tak ada pun ubahsuai baru ok sikit.

Untuk kerangka bumbung paling baik dan ekonomi masa kini gunakan besi C section dan C truss yang digalvani. Untuk ketahanan lebih lama(jangan guna yang ada salutan plastik biru tu sebab ia murah dan tidak digalvani).

Besi bergalvani ini kurang kos penyelenggaraan. Tidak perlu di cat(kalau cat lebih baik).Bukan lah bermaksud ia last forever tetapi lebih tahan lama. Bangunan rumah ni macam kereta juga. Cukup masa masa perlu diselenggara/service. Tayar botak kena tukar,minyak hitam kena tukar,warna kusam kena kilatkan.

Jadi kalau nak membina rumah. Kena fikir tentang kos penyelenggaraan. Yang jimat,murah dan tahan lama.

Bagi yang nak menggunakan zink keluarkan modal lebih sikit. Beli zink yang ada lapisan zink atas dan bawah.

Di antara kedua kepingan zink atas dan bawahnya ada lapisan foam. Lapisan foam ini bertindak sebagai penebat haba dan bunyi. Pasti akan bertahan lebih lama sebelum masuk tempoh perlu diselenggara (biasanya hanya menukar skru) Serius abang nak cakap.

Siapa rumahnya yang guna zink selapis. Pertamanya masalah bunyi bising bila hujan lebat. Kedua. Panas berbahang bila siang. Jadi keluarkan modal lebih sikit beli zink yang sudah siap dibuat dikilang dengan dua lapisan atas dan bawah ini.

Ada juga yang dibawahnya lapisan kertas tetapi lapisan kertasnya tidak bertahan lama. Kerap gugur dan menyebabkan foam ditengahnya menjadi habuk bila mereput.

1 lagi pilihan masa kini abang sarankan penggunaan atap jenis fibre hybrid daripada Thailand.

Dengar nama macam dasyat teknologinya ya? Sebenarnya ia cumalah atap jenis asbestos/simen berserat (asbestos dulu2 pernah diharamkan sebab kandungan bahannya membahayakan). Fibre hybrid buatan Thailand ini sedikit lebih liat dari asbestos biasa kita di Malaysia. Liat ni lebih baik dari keras kerana buatan yang terlalu keras ni ia mudah pecah. Kalau liat ia agak sedikit elastik (orang melayu kata memberi)

Lagi 1 ia tersedia dari kilang di Thailand sudah siap lapisan pelindungnya(coating) dan lebih tebal. Ia didatangkan dengan saiz lebih kecil berbanding asbestos buatan Malaysia yang besar dan panjang. Ini memudahkan pemasangannya. Dan menghasilkan corak tindihan yang lebih menarik.

Rabungnya pulak mengikut lekukan atapnya. Tiada lubang yang terbuka luas dan perlu ditutup dan ditampal simen seperti rabung genting.

Tetapi, ada kelemahan juga tentang rabung jenis fibre hybrid ini kerana jika ia bumbung rata(tanpa limas) mudah untuk dipasang. Jika bumbung jenis limas. Insha Allah tukang akan sakit kepala memikirkan dan mengerjakan pemasangan bumbung dan rabung fibre hybrid ini. Sangat leceh untuk menemukan setiap sudut bagi membolehkan rabung dipasang dengan sempurna.

Mendapatkan atap jenis ini juga sukar kerana tidak ramai pengedarnya di Malaysia. Di Johor hanya ada 1 pengedarnya di Kota Tinggi dan pengimportnya hanya ada di Kota Bharu-Kelantan.

Agak memakan masa mendapatkan bekalan jika stoknya habis. Abang biasa tengok rumah2 dibelah pantai timur menggunakan atap jenis ini dan mudah mendapatkan pengedarnya di belah sana.

Kelebihannya? Ia tahan lebih lama untuk diselenggara kerana skrunya juga dikeluarkan oleh kilang pengeluaran yang sama. Skrunya dilengkapkan dengan washer beserta getah berbentuk payung. Jika menggunakan skru zink biasa juga boleh. Skru zink biasa berkepala kecil. Senang crettt nanti atapnya.

Tips abang untuk yang nak bina rumah. Benda paling mudah nak lihat ialah jenis bumbung. Jangan lihat rekabentuknya sahaja.

1.Cari rumah yang paling sedikit saluran airnya samada saluran air konkrit atau zink dan pvc.
2.Yang bumbungnya bukan dari slab/papak konkrit.
3. Kerangkanya bukan dari kayu(besi juga ada masalah tetapi lebih praktikal guna besi daripada kayu).
4.Bukan atap jenis zink selapis(bisingnya nanti bila hujan ya ampun. Bila siang panas berbahang)
5.Bukan genting jenis pasir(mana2 perumahan guna atap jenis ni).
Nak cari seperti ciri diatas x dapat semua dapat 1-2 ok la. Sebelum esok lusa kena bangun tengah malam keluarkan besen menadah air. Lagi menyakitkan hati. Saya ada jumpa kes pemilik jual rumah disebabkan kebocoran bumbung(bumbungnya terlalu banyak concrete slab). Semak mata dan hati dia tengok bocor tu agaknya. Asik nak baiki dan cat berulangkali dalam jarak masa pendek.

KREDIT : ZURYAT ABADI